Sunday, June 5, 2016

Manusia paling biadap dan sial

Bila aku fikir tentang kisah aku dan teman wanitaku, aku selalu akan teringat akan kisah seorang manusia yang aku namakan Dal yang cuba untuk menghalang aku dan dia. Aku rasa cerita ini penting kerana ia mengajarku bahawa bukan semua manusia di dunia ini bersifat murni.
*telefon bimbitku bergegar*
Kulihat terpapar mesej dari Dal.
"Boleh tak kita jumpa sekarang? Laptop I buat hal. Tak boleh guna wifi"
"OK", balasku ringkas.
"Tepi water cooler. 5 minit."
"Hi Dal. Mana laptop?"
"Ada sini, tapi sebelum tu, nak tanya. U serious ke dengan Emlyn?"
Aku garu kepala dan berkata, "Eh? Belum apa dah kena tanya macam-macam ni kenapa?"
"Takdelah, tanya je. Sebab I ada cerita pasal dia. U jaga-jaga tau bila dengan dia"
"Eh? Asal? Aku tengok macam takde apa pun", aku terus tanya soalan bertalu-talu. Bermacam-macam soalan mula timbul di benak kepalaku.
Pernah suatu ketika aku berkenalan dengan seorang yang aku akan namakan Emlyn dalam post ini. Waktu itu, baru beberapa minggu keluar dengannya dan semuanya okay sehingga lah Dal datang membawa cerita bagi memburuk burukkan Emlyn di mata ku. Dal ini pada ketika itu aku kira kawan rapat. Mungkin itu juga kesilapanku kerana tidak dapat bezakan kawan dan lawan. Ceritanya aku dah keluar dengan Emlyn untuk beberapa bulan jugalah. Tiba-tiba Dal meminta aku untuk membaiki laptopnya yang tidak boleh menggunakan wifi. Aku sudah biasa begini bila dia dalam kesusahan, memang akulah yang dipanggil. Tapi, waktu itu, aku tidak tahu apa akan terjadi, jadi bersetuju sahaja. Aku kira kawan, haruslah bantu membantu. Sekiranya aku tahu pada ketika itu tentang apa yang dia akan lakukan, sudah tentu aku tidak datang. Kerana sejak itu lah persepsi aku tehadap Emlyn berubah dek termakan kata kata Dal yang dengan sengaja datang untuk memburukkan orang. Disebabkan manusia bernama Dal jugalah aku dan Emlyn sering bertengkar selepas itu kerana kebodohan ku mempertahan Dal walaupun Emlyn yang dianiaya oleh Dal. Aku rasakan pada ketika itu, sememangnya dia tidak mahu aku bersama Emlyn.
Dulu, pernah juga ada kes semasa aku dengan bekas kekasihku di mana Dal merupakan punca keretakan dalam hubungan kami. Apa yang membuat aku teringat ialah pada penghujung perhubungan kami. Waktu itu kami keluar bertiga. Dal berada di tempat duduk depan dan bekas kekasihku di belakang. Entah kenapalah aku tidak menjaga perasaan bekas kekasihku padahal baru sahaja putus dengan membiarkan Dal yang duduk di sebelah ku. Aku masih ingat dengan jelas bagaimana semasaku memandu, Dal menoleh ke belakang dan berkata kepada bekas kekasihku, "Bagaimana jika aku bersama Arif selepas ini?". Aku terkejut. Mana tidak, soalan sebegitu selamba dilontarkan kepada bekas kekasihku. "Pasrah, redha dengan apa yang terjadi", jawab bekas kekasihku selepas beberapa saat berfikir. Aku kira dia juga terkilan dengan soalan itu. "OK", balas Dal dengan senyuman seolah tiada apa yang berlaku. Tak  sangka sebenarnya dia boleh berkata sedemikian. Walhal aku baru sahaja putus hubungan dengan bekas kekasihku. Ketika itu, aku tidak memikirkan sangat perkara itu. Tapi sekarang, bila difikirkan balik, manusia apakah yang sebegitu? Boleh bersahaja bercakap tentang itu pada seseorang yang baru putus cinta. Sepatutnya pada ketika ini aku dapat menangkap idea tentang perwatakan dia.
Selesai membantunya dengan laptopnya, aku keluar dengan Emlyn dan aku bertanyakan kepada Emyln tentang semua tuduhan dan fitnah Dal. Ternyata kesemuanya hanyalah fitnah atau cubaan menjatuhkan Emyln dihadapanku. Cuma itulah, aku masih tertanya apa niat Dal.
Dal sebenarnya mempunyai teman lelaki tapi aku tidak tahu sejauh mana mereka benar-benar bersama kerana setiap kali aku bertanya, Dal sentiasa seolah tidak yakin dengan kekasihnya itu. Suatu hari, dia memberitahuku,
"Sebenarnya, sekarang ni aku pun tak yakin betul ke nanti aku kahwin dengan dia", katanya secara tiba-tiba.
"Kalau macam tu, kenapa kau masih dengan dia?"
"Macam orang cakap. Going with the flow. Tapi selalu la juga fikir nak putuskan. Tak ada perasaan. Sekarang ni cuba test dia tengok, nak tahu dia tahan ke tak. Saja cari pasal once in awhile."
Itulah perwatakannya setiap kali perbualan berkisar tentang teman lelakinya.
"Haritu puji u kat depan dia. Saja nak tengok dia macam mana. Puji yang you ni lebih berpengetahuan berbanding dia. Marah betul dia."
Ketika ini aku dah mula berasa pelik. Kenapa dia ceritakan ini?
Kemudian adalah sekali ni cerita tersebar yang kata aku sebenarnya dengan dia. Aku tak nampak langsung mana asal usul idea ni. Tak masuk akal langsung.
Tapi aku dengar ceritanya tersebar dari rumah sewa si Dal. Yang aku hairan, satu hari, tiba-tiba teman lelakinya whatsapp aku dan berkata, "Aku tak suka kau cari Dal, aku cemburu. Tolong biarkan aku dan dia."
Eh? Bila masa pula aku yang mencari teman wanita dia? Sedangkan aku masih ingat berapa kali si Dal yang mengajak aku keluar, si Dal yang mencari aku, si Dal yang mahu meminjam aktaku, si Dal yang ini, si Dal yang itu. Semua dia tak mahu teman lelakinya tahu. Aku ingat lagi ada sekali tu, dia seperti cemas menelefonku memanggil aku datang membantunya kerena keretanya mempunyai masalah. Lepas sahaja aku dapat membantunya, ayatnya adalah jangan bagitahu teman lelakinya. Seakan dia tidak mengiktiraf perasaanku. Bila di media social, dia boleh katakan jangan bermesra lebih. Walhal bila berdepan denganku, bukan main merengek lagi dia. Kenapa kini aku pula yang dikatakan mencari dia? Inilah masa aku sedar yang dia memang kuat memutar belit cerita. Aku syak ini semua angkara dia. Tukang buat cerita, tukang menyebar fitnah. Semua untuk bagi celaru keadaan. Nampak la niat jahatnya untuk menyebarkan cerita palsu agar termasuk teman lelakinya dapat tahu cerita.
Natijahnya, dari si Dal ini, aku mempelajari bahawa manusia ini tak semua boleh diharap. Walaupun kita tidak mencari apa-apa hal dengannya, tiada halangan untuk dia berbuat jahat terhadap kita. Kadang kala manusia ini memang bertopeng. Dal merupakan salah seorang yang aku kira masuk dalam kategori ini. Aku akan lebih berwaspada selepas ini.
Namun begitu, mangsa sebenar dalam adalah Emyln. Aku pernah bercerita kepada Emlyn tentang Dal, dan betapa rapatnya kami. Tidak pernah sekalipun Emyln berkata buruk terhadap Dal. Aku sesal mengenali manusia bernama Dal ini. Kerana dia, aku dan Emelyn takkan mampu melupakan perkara yang terjadi. Aku beruntung berjumpa dengan Emyln. Pandai mengambil hatiku, seorang yang pemaaf dan seorang yang tabah.

Wednesday, December 26, 2012

Untitled

Pernah suatu ketika, aku rasakan tulisan di atas kertas itu, kata-kata dari buku itu, dan perkataan di skrin laptop itu semuanya mampu menjana kegembiraan aku. Ya, pernah suatu ketika. Bukan lagi sekarang. Kini aku lihat semua itu tidak lagi begitu bermakna seperti dulu. Semua itu hanyalah kata-kata, tulisan dan luahan manusia.

Benar, semua itu ilhamnya dari yang Maha Esa. Namun yang masih membelenggu fikiranku adalah, apa sangat dengan kata-kata manusia ini jika mampu memanipulasikan segala yang diluahkan tadi? Janji-janji semuanya manis saat sesuai dengan diri.

Saat dirasakan menyusahkan, manusia ini melepaskan saja. Mengabaikan sesuatu yang pada awalnya dikira sebagai sesuatu amanah yang telah diberikan oleh diri sendiri tatkala kata-kata itu terbit dari mulut. Bukan aku tidak lagi melihat semua itu. Ya, aku lihat, aku baca, dan aku analisis. Tetapi nikmatnya sudah tidak lagi sama. Ini bebelanku, hanyalah mukadimah sebenarnya.

Pernah sekali aku terbaca, setiap yang bermula, pasti berakhir. Bidayah (بداية) bermaksud permulaan, dan Nihayah (نهايات) bermaksud pengakhiran. Segalanya di bumi ini ada bidayah dan nihayahnya sendiri, jika ianya bermula, akan berakhir melainkan Allah S.W.T. pencipta alam kerana Allah S.W.T itu sifatnya Al-Qadim, tiada permulaan dan pengakhiran.

Kita boleh mulakan apa-apa sahaja, tetapi, jika takdirnya akan berakhir, dengan kuasa Allah S.W.T. pasti akan berakhir. Jadi jika ada sesuatu yang berakhir dalam hidup kita, janganlah persoalkan sehingga mempersoalkan kekuasaan yang Maha Esa. Sesungguhnya sudah dinyatakan dengan jelas di dalam Al-Quran,

"Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa. Dan akan kekallah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan" - Ar-Rahman Ayat 26-27
"Tiap-tiap sesuatu akan binasa melainkan Zat Allah." - Al Qasas Ayat 88

Jadi setiap yang berlaku yang kita kira sebagai dugaan seperti kematian, atau pengakhiran sesuatu, seharusnya diredhai oleh kita. Kita ambil pengajaran darinya dan terus menghadapi masa depan. Bagi apa-apa musibah yang kita terima, yakinlah dengan Allah, kerana terdapat hadith di mana Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
“Tidaklah ada suatu musibah yang menimpa seorang muslim melainkan Allah akan menghapuskan dosa dengannya walaupun duri yang menusuk badannya.”  - Imam al-Bukhari dan Muslim

 Kemampuan kita untuk menghadapi segala dugaan yang maha Esa juga telah dijanjikan oleh Allah S.W.T yang bersifat as-Sidiq dalam surah Al- Baqarah Ayat 286, "Allah tidak memberati ( menguji ) seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya…".


Jadi sentiasalah berusaha dan yakin pada Allah. Sesungguhnya hanya padaNya kita mampu mengharap kepada.


Tuesday, July 17, 2012

Gadis yang merenung itu.


Kau nampak gadis itu yang sedang merenung jauh itu? Andai kata kau tanya dia tentang masalah yang dihadapinya sudah tentu dia akan berkata, "Tiada apa", tetapi pada realitinya, semuanya menjadi masalah kepadanya. Dia sedang duduk bingung memikirkan, apakah kesalahan yang dirinya telah melakukan? Jika ada peluang kedua, adakah perkara yang dilakukannya akan menjadi lain? Adakah dirinya akan mengubah takdir yang menimpa? Adakah penghujung ceritanya akan sama atau lain? Itulah sebabnya dia merenung.

Wednesday, June 27, 2012

Petang itu.




Tersedar aku dari tidur diiringi bunyi dentuman petir yang kuat diikuti dengan kilat sabung menyabung.

Mataku masih enggan terbuka sepenuhnya. Aku mengagahkan diri mengintip di luar jendela. Ternyata alam
menghembus udara nyaman beriringkan hujan. Namun hakikatnya, suram keadaannya.


Bila difikirkan semula, petang ini seolah olah memerli aku. Dapat kurasakan kehadiran cuacanya yang kelam mendampingi hatiku yang semakin sayu memikirkan hal duniawi.


"Ayat jiwang :)", balas seorang insan bernama Razura Samsuddin. Agaknya beliau memerhati kelibatku di laman coretan hatiku.


"Niatnya menceriakan hati berlara :)", balasku.


R (Razura): baguslahhh :) kenapa lara ni ? gaduh dgn bakal istri ehh ?


A (Diriku): di usia senja ini, kerap aku utarakan soalan dimana jawapannya tidak pernah hadir. :) kebingungan kerap mendukakan diri.


R: alalah~ jgn lah mcm tuhh. 1 hri nnti. semunya akn terjawap :) sekarang ni,semuanya msh lagi rhsiaa :)


A: seringkali rahsia alam sebegitu. Menunggu saat sesuai menghadirkan diri. InsyaAllah akan terjawab segala persoalan dalam diri.


R: insyaAllah,amin~ semoga yg terbaik itu milik kita semua. semoga dapat jodoh yg baik and cinta yg berkekalan smpai syurga. :)


Entah mengapa, tetapi aku rasakan dialog ini membuatkanku lebih bersemangat meneruskan perjuangan. Terima kasih saudari. :)


Saturday, June 23, 2012

Pengakhiran sesi kuliah.

Pagi itu, aku cukup resah.

Malam semalam aku tak mampu memberi konsentrasi terhadap buku contract di hadapanku. Mungkin kerana terlalu kekenyangan selepas menikmati juadah yang dihidangkan di Restoran Masakan Cina itu. Memikirkan tentangnya sahaja membuatkan perutku berkeroncong.

"Kau rehatlah dulu, esok pagi kau boleh mengulang kaji subjek itu", kata hatiku.

Lantas aku membenamkan mukaku ke bantal. Selepas beberapa minit mencari kedudukan di atas katil yang paling selesa, aku terlelap.

Pagi menjelma dengan memberi pengharapan kepada mereka yang inginkan kemajuan dalam hidup. Sesungguhnya semua diberi peluang untuk berjaya pada tiap-tiap hari. Tetapi hanya beberapa orang sahaja yang menyahut cabaran itu.

Aku ke kelas kuliah awal pagi itu. Aku duduk di belakang memerhatikan setiap gerak geri manusia bergelar mahasiswa yang memasuki ruang menuntut ilmu itu. Hari ini ada kuiz yang akan bakal berlangsung. Kata mereka 25 soalan objektif semuanya. Namun, aku tidaklah begitu tertarik dengan itu. Aku tertarik dengan kelas itu. Kerana inilah kelas terakhir untuk semester ini.

Apakah dihujung kelas ini akan ada berlakunya apa-apa perbincangan? Ataukah seperti kebiasaan kesemuanya akan beredar seperti manusia yang hanya peduli akan hal ehwal peribadi mereka sendiri?

"Masa telah tamat", kata Madam Nadia.

Bermula pula sesi menanda kertas jawapan.

"Kau dapat berapa?", "Sikit je, kau?", "Weyh, aku tak study la weh". Ayat-ayat standard yang keluar dari bibir-bibir mereka.

Keluar sahaja madam, bermacam karenah dapat dilihat. Ada yang terus bergegas keluar. Ada yang seperti tidak ketahuan untuk berbuat apa. Ada yang tidak berganjak langsung. Aku adalah yang di antara golongan terakhir itu, kerana aku sedang memerhati situasi ini. Aku tahu bagi sesetengah orang, kelas ini hanyalah persinggahan. Di antara rumah dan peperiksaan akhir nanti. Kelas ini ibarat mereka hanyalah sebuah jasad tidak bernyawa. Tiada makna di dalamnya. Aku terus memerhati, sehingga kelas itu kosong. Aku pun beredar.

Seperti sangkaanku, sememangnya tiada apa bezanya kelas terakhir dengan kelas pertama dahulu. Walaupun ada juga perbezaan bagi sesetengah orang, sebagai satu unit yang diberi nama LW213 1A, keakraban itu sah-sah kurang menyerlah. Tetapi itu hanyalah berdasarkan pemerhatian aku, ini pula bebelan aku. Mungkin pandanganmu berbeza? Aku tak tahu. Yang penting, aku rasakan ini, aku luahkan ini. Penerimaan, itu hak masing-masing.