Thursday, March 31, 2011

Marah?



Marah? Haha. Aku marahkan kau? Haha.

Mana mungkin aku marah kepada insan yang telah mencuri hatiku ?
Mana mungkin aku menyimpan dendam terhadap manusia yang begitu bermakna dalam hidupku?

Merajuk? Mungkin.

Tetapi merajuk itu wujud angkara perbuatan dirimu juga. Mengandaikan bahawa kau juga ingin berbual denganku sebanyak mana yang aku ingin berbual denganmu, sudah tentu perkara ini tidak akan dipersoalkan.

Sudah. Sudah.

Tidak berguna bercakap tentang ini lagi. Aku perlukan waktu untuk memikirkan tentang ini semua. Aku perlu masa jauh dari kau. Setidaknya untuk menenangkan emosi.

Maaf tampaknya menjadi kata-kata paling sukar untukku ucapkan pada waktu ini. Ah. Bunyi seperti lagu bukan? Lagu Inggeris pujaan ramai. Lantaklah. Aku sudah letih mengambil peduli tentang hal ini. Sekarang adalah waktuku, masaku, dan saatku.

Aku ingin rebut peluang ini untuk membaiki diri. Adakah kau tahu akan perasaan apabila kita beria-ia melayan setiap butir bicara kau dan apabila datangnya masa aku ingin melakukan itu kau berpaling dariku?

Mustahil kau tahu. Kerana jika kau tahu, mana mungkin kau melayan aku sebegini. Mulai sekarang, abaikan kewujudanku. Aku bayangkan perkara ini tidak sukar bagi kau. Sedangkan itulah yang dilakukan selama ini.


2 comments:

Aqila Safuan said...

dah berterus terang? lelaki, die kena berani! chayaok2! : )

Arif Azmi said...

Sudah tentu! :D.. Namun langit tidak selalu cerah.. Ada hikmahnya.. :)