Wednesday, April 4, 2012

Fikir.

Apakah itu fikir?

Kau sedang memikirkan tentangnya bukan?

Kelakar. Fikir akan maksud fikir.

Kita lakukannya pada setiap hari, malah aku berani kata setiap waktu. Jika tidak mana mungkin kita dapat berdikari. Jika tidak mana mungkin kau dapat lakukan apa kau mahu.

Pernah kau terfikir sekiranya nikmat akal fikiran itu ditarik dari kau sebentar apa akan terjadi? Pernah lihat orang tidak siuman? Yang tidak dapat mengawal dirinya? Itulah. Kalau kita hilang kuasa untuk berfikir dan bertindak mengikut fikiran. Sesungguhnya nikmat fikir ini penting.

Tak pernah aku jumpa individu di mana aku bertanya dia memikirkan tentang apa, dan dia menjawab, tiada apa apa tanpa ada sesuatu di dalam minda. Sedangkan pada waktu itu, hanya Allah tahu apa mereka fikirkan. Kita semua ada suara dalam otak yang bercakap, memberi personaliti kepada minda kita, yang memberikan kata putus untuk membuat satu-satu keputusan. Pendek kata, kita semua berfikir, semua ada akal. Bezanya, apakah yang difikirkan? Fikiran kau dan aku, siapakah mempunyai topik dalam minda yang lebih mustahak? Aku fikir akan keadaan negara yang tak stabil, kau fikirkan apakah yang kau akan makan sebentar lagi. Tapi, pada penghujung hari, apakah pemikiran kita akan memberi impak kepada sesiapa jika fikiran itu hanya fikiran? Tiada usaha untuk mengerjakan apa yang di minda. Bukankah pada penghujung hari itu, dari segi pembangunan diri, lebih kurang sahaja walaupun pada pemikiran kita lain? Ah, aku mula membebel. Sebenarnya apa aku cakap ini, semuanya dalam bahasa inggeris, cuma aku taip dalam Bahasa Melayu. Bukan kerana apa, tetapi atas dasar sudah selesa begini.

What I think won't effect you. Unless I tell you, in that situation then it might just change your principles. But, the journey from the mind to the mouth is a strange one. In your mind it says A, but through your mouth it might come out as Z.

Seperti nama blog aku, semua ini hanya bebelan saja. Segalanya dalam minda dan diluahkan.