Wednesday, December 26, 2012

Untitled

Pernah suatu ketika, aku rasakan tulisan di atas kertas itu, kata-kata dari buku itu, dan perkataan di skrin laptop itu semuanya mampu menjana kegembiraan aku. Ya, pernah suatu ketika. Bukan lagi sekarang. Kini aku lihat semua itu tidak lagi begitu bermakna seperti dulu. Semua itu hanyalah kata-kata, tulisan dan luahan manusia.

Benar, semua itu ilhamnya dari yang Maha Esa. Namun yang masih membelenggu fikiranku adalah, apa sangat dengan kata-kata manusia ini jika mampu memanipulasikan segala yang diluahkan tadi? Janji-janji semuanya manis saat sesuai dengan diri.

Saat dirasakan menyusahkan, manusia ini melepaskan saja. Mengabaikan sesuatu yang pada awalnya dikira sebagai sesuatu amanah yang telah diberikan oleh diri sendiri tatkala kata-kata itu terbit dari mulut. Bukan aku tidak lagi melihat semua itu. Ya, aku lihat, aku baca, dan aku analisis. Tetapi nikmatnya sudah tidak lagi sama. Ini bebelanku, hanyalah mukadimah sebenarnya.

Pernah sekali aku terbaca, setiap yang bermula, pasti berakhir. Bidayah (بداية) bermaksud permulaan, dan Nihayah (نهايات) bermaksud pengakhiran. Segalanya di bumi ini ada bidayah dan nihayahnya sendiri, jika ianya bermula, akan berakhir melainkan Allah S.W.T. pencipta alam kerana Allah S.W.T itu sifatnya Al-Qadim, tiada permulaan dan pengakhiran.

Kita boleh mulakan apa-apa sahaja, tetapi, jika takdirnya akan berakhir, dengan kuasa Allah S.W.T. pasti akan berakhir. Jadi jika ada sesuatu yang berakhir dalam hidup kita, janganlah persoalkan sehingga mempersoalkan kekuasaan yang Maha Esa. Sesungguhnya sudah dinyatakan dengan jelas di dalam Al-Quran,

"Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa. Dan akan kekallah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan" - Ar-Rahman Ayat 26-27
"Tiap-tiap sesuatu akan binasa melainkan Zat Allah." - Al Qasas Ayat 88

Jadi setiap yang berlaku yang kita kira sebagai dugaan seperti kematian, atau pengakhiran sesuatu, seharusnya diredhai oleh kita. Kita ambil pengajaran darinya dan terus menghadapi masa depan. Bagi apa-apa musibah yang kita terima, yakinlah dengan Allah, kerana terdapat hadith di mana Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
“Tidaklah ada suatu musibah yang menimpa seorang muslim melainkan Allah akan menghapuskan dosa dengannya walaupun duri yang menusuk badannya.”  - Imam al-Bukhari dan Muslim

 Kemampuan kita untuk menghadapi segala dugaan yang maha Esa juga telah dijanjikan oleh Allah S.W.T yang bersifat as-Sidiq dalam surah Al- Baqarah Ayat 286, "Allah tidak memberati ( menguji ) seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya…".


Jadi sentiasalah berusaha dan yakin pada Allah. Sesungguhnya hanya padaNya kita mampu mengharap kepada.


No comments: